asuransi

Keuntungan dan Kerugian Asuransi Kesehatan Kelompok VS Asuransi Kesehatan Perorangan

Dalam artikel ini kita akan mengeksplorasi alasan yang memotivasi pengusaha untuk mendapatkan asuransi kesehatan kelompok untuk karyawan dan kita akan melihat kelebihan dan kekurangan dari kedua sudut pandang.

Asuransi Kesehatan Kelompok VS Asuransi Kesehatan Pribadi Perorangan asuransi pendidikan.

Mungkin karakteristik pembeda yang paling signifikan dari asuransi grup adalah penggantian underwriting grup untuk underwriting individual. Dalam kasus grup, biasanya tidak diperlukan bukti insurabilitas individu, dan tingkat manfaat dapat menjadi substansial, dengan sedikit, jika ada, batasan penting.

Penjamin emisi grup biasanya tidak peduli dengan kesehatan atau aspek-aspek asuransi lainnya dari individu tertentu. Sebaliknya, itu bertujuan untuk memperoleh sekelompok kehidupan individu atau, yang lebih penting lagi, agregasi kelompok-kelompok kehidupan seperti itu yang akan menghasilkan tingkat yang dapat diprediksi. Jika cukup banyak kelompok kehidupan diperoleh, dan jika kelompok-kelompok ini pada dasarnya homogen, maka angka kematian atau morbiditas akan dapat diprediksi. Intinya adalah bahwa kelompok tersebut menjadi unit penjaminan, dan asuransi. prinsip dapat diterapkan untuk itu seperti dalam kasus individu. Untuk memastikan bahwa kelompok yang diperoleh akan cukup homogen, proses penjaminan dalam asuransi kelompok bertujuan untuk mengendalikan seleksi yang merugikan oleh individu dalam suatu kelompok.

Dalam asuransi grup underwriting, maka, fitur-fitur penting tertentu harus ada yang melekat pada sifat grup itu sendiri atau dapat diterapkan secara positif untuk menghindari seleksi yang merugikan seperti:

Asuransi Insidental ke Grup: Asuransi harus insidental kepada grup, yaitu, anggota grup harus berkumpul bersama untuk beberapa tujuan selain untuk mendapatkan asuransi. Misalnya, asuransi grup diberikan kepada karyawan pemberi kerja tertentu tidak boleh menjadi fitur yang memotivasi pembentukan dan keberadaan kelompok.

Aliran Orang melalui Kelompok: Harus ada aliran orang yang stabil melalui kelompok, yaitu, harus ada arus masuk kehidupan muda baru ke dalam kelompok dan aliran keluar dari kelompok kehidupan yang lebih tua dan terganggu. karyawan yang aktif bekerja, dapat diasumsikan bahwa mereka dalam kesehatan rata-rata.

Penentuan Manfaat Otomatis: Penjaminan asuransi grup biasanya memerlukan dasar otomatis untuk menentukan jumlah tunjangan pada kehidupan individu, yang berada di luar kendali majikan atau karyawan. Jika jumlah tunjangan yang diambil sepenuhnya opsional, akan mungkin untuk memilih terhadap penanggung karena mereka yang berada dalam kesehatan yang buruk akan cenderung mengasuransikan berat dan yang sehat cenderung memilih pertanggungan minimum.

Ketika mekanisme kelompok telah berkembang, bagaimanapun, perusahaan asuransi telah menanggapi tuntutan dari pasar, terutama pengusaha besar, untuk lebih banyak fleksibilitas dalam pemilihan manfaat. Fleksibilitas ini biasanya dinyatakan dalam jumlah opsional asuransi jiwa dan kesehatan yang melebihi cakupan dasar yang disediakan. oleh pemberi kerja dan dalam lebih banyak pilihan pembiayaan perawatan kesehatan. Juga, rencana kantin yang semakin populer memungkinkan karyawan yang berpartisipasi untuk memilih di antara serangkaian tunjangan menggunakan tunjangan dana majikan yang telah ditentukan sebelumnya. yang paling memenuhi kebutuhan pribadinya.

Partisipasi Minimum oleh Grup: Kontrol penjaminan lainnya adalah persyaratan bahwa secara substansial semua orang yang memenuhi syarat dalam suatu kelompok dilindungi oleh asuransi. Dalam rencana di mana karyawan membayar sebagian dari premi (iuran), umumnya setidaknya 75 persen dari yang memenuhi syarat Karyawan harus bergabung dengan rencana tersebut jika perlindungan menjadi efektif. Dalam kasus rencana non-kontribusi, diperlukan partisipasi 100 persen. Dengan mencakup sebagian besar kelompok tertentu, perusahaan asuransi memperoleh perlindungan terhadap proporsi kehidupan di bawah standar yang tidak semestinya. kasus di mana karyawan menolak asuransi karena alasan agama atau alasan lain yang tidak melibatkan unsur seleksi, peraturan ini dilonggarkan.

Pembagian Biaya Pihak Ketiga: Sebagian dari biaya rencana kelompok idealnya harus ditanggung oleh pemberi kerja atau pihak ketiga, seperti serikat pekerja atau asosiasi dagang. Majikan nonkontribusi membayar semua rencana itu sederhana, dan memberikan Ini mempekerjakan kontrol penuh atas rencana itu. Ini menyediakan asuransi untuk semua karyawan yang memenuhi syarat dan dengan demikian, menghilangkan kesulitan yang terlibat sehubungan dengan mendapatkan persetujuan dari jumlah karyawan yang cukup untuk memenuhi persyaratan partisipasi. Juga, tidak ada masalah dalam mendistribusikan biaya antara berbagai karyawan, seperti dalam rencana iuran.

Rencana kontribusi biasanya lebih murah bagi pemberi kerja. Di sana, dengan kontribusi karyawan, pemberi kerja cenderung mengatur perlindungan yang lebih memadai bagi karyawan. Hal ini juga dapat diperdebatkan bahwa

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *